21 Februari 2009

Mayat bangkit kembali (Mengingat cerita nyeremin nan kocak ibu saya)


Pagi ini saya berniat untuk menghabiskan waktu saya di toko buku terdekat,ternyata sesampainya saya di sana saya kok jadi ngidam pengen beli2 buku/novel yang bisa mengocok perut saya..saya datangilah pojok buku2 humor..dan saya ambil buku2 karya Raditya Dika (jujur nih saya blm pernah beli dan baca buku2nya raditya,padahal kalo saban kali ke toko buku mesti ngelewatin buku itu mulu dan terpampang gede2 “BEST SELLER” ...pikirku “busyett ya,ngarang blog sampe dibikin buku dan skrng buku itu best seller..emang isinya paan sih?”..jadi benernya saya penasaran bgt tapi g beli2 dari jaman kapan tau...Lalu setelah mengambil buku “kambing jantan”, “Radikus makankakus” sama kambing jantan versi komik..Nah,ternyata tdk jauh dari rak buku2 itu,ada satu buku yang judulnya bnr2 menggelitik saya untuk membelinya “cado2..Catatan dodol calon dokter”...tanpa babibu,saya langsung merampasnya dari rak itu dan membacanya sekilas..dan memang karena sebentar lagi saya akan menghadapi dunia rumah sakit yang bilangnya “membahayakan”,”angker”,”aneh” saya juga butuh banyak referensi serta cerita pengalaman dari kakak kelas dan buku2 ajaib seperti “cado2” ini...


Sampailah saya di rmh,setelah seharian lelah berkeliling2 Surabaya seorang diri..saya copot sepatu saya,meletakkan belanjaan saya dan masuk ke kamar mandi untuk cuci kaki,cuci muka dan cuci tangan lalu saya leyeh2 di kasur sembari membuka buku2 hasil cuci mata tadi..dan kebiasaan saya kalo habis beli buku,pasti saya buka plastiknya satu2 dgn beringas (hahaha...nafsu bgt lah pokoknya) lalu saya tempeli buku itu dengan label nama saya satu persatu bertuliskan “Daniar Indah Suryowati.” dgn huruf bercetak miring berwarna merah muda dan dihiasi dengan ornamen kembang2 (alangkah noraknya haha)..

Lalu mulailah saya membaca buku cado2 itu dan sampai ke hal 33 tentang ilmu kedokteran forensik yang dari halaman pertama sukses mengocok perut saya..bayangkan si penulis bilang kalo forensik ini pny kelebihan dibanding bagian lain karena pasien2nya ga pernah ngeluh sama sekali..Ya iyalaaaah pasiennya mayat...nah kalo ngeluh,runyam..bisa terkentut2 itu si dokternya hahaha...nah iya kalo memang tdk ngeluh seperti yang diceritakan di buku itu...Tapi saya jadi teringat akan cerita ibu saya saat ibu masih jadi dokter muda di rmh sakit dr.Soetomo Surabaya..Ibu bercerita akan topik ini berkali2,mungkin biar anaknya waspada ya ntar2 kalo jaga kamar mayat harus bgmn???Nah ibu saya bilang,pernah suatu hari ibu mendapatkan pasien (kalo tdk salah pasiennya sdh dalam keadaan gawat darurat)..nah tidak lama kemudian dokter pembimbing ibu saya itu mengatakan bahwa pasien tidak dapat diselamatkan lagi dan dinyatakan meninggal dunia..lalu tugasnya ibu saya dan satu perawat untuk mengantar pasien tersebut ke kamar mayat..Oh ya,ini settingnya saat malam hari di Rmh sakit nan angker yang gelap karena lampu rmh sakit tersebut memang kriyip2 alias remang2 romantis (gile aja romantis,ke kamar mayat yang ada rasa merinding disko sekujur tubuh sampe terkentut2) nah di tengah perjalanan itu,saat ibu dan suster mendorong kereta mayat dgn mayat yang sdh ditutupi dgn kain berwarna putih tiba2 pasien itu terbangun,duduk dan bilang “saya ada dimana ini??”...ya jelas ibu saya dan perawat itu kaget setengah mampus dan perawat disebelah ibu saya itu sampe terkencing2..bener2 kencing berdiri di lorong rumah sakit..waduh gawat ini,ni pasien udah mati beneran,mati suri ato gimana,pikir ibu saya saat itu..

Wah ga tau deh gmn rasanya kalo bnr2 ngalami hal itu,mungkin nanti saya jg bs mengalami hal yang ajaib2 seperti itu..makasih bu atas cerita2 uniknya...:)) moga2 ibu jg baca blog ini,nana dedikasikan penuh deh buat ibu hehehee : ))

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar